Beranda

Kontak

Kontribusi

 

Tahukah Anda...

Meteorit Jatipengilon, jatuh pada tahun 1884 di dekat Madiun, Jawa Timur, sekarang disimpan di Museum Geologi, Bandung. Sebagian fragmen kecil disimpan di Museum national d'Histoire naturelle, Paris; Museum for Naturkunde, Berlin; National Museum of Natural History, Washington; Harvard University; Max Planck Institute, Mainz, Jerman; Geological Survey of India, Calcutta, dll.

 

Kategori Museum

 

  Arkeologi (6)

 

  Benteng (2)

 

  Biologi (8)

 

  Geologi (4)

 

  Lain-lain (5)

 

  Militer (4)

 

  Negeri/Daerah (18)

 

  Pribadi (5)

 

  Sejarah (13)

 

  Seni (7)

 

  Tokoh (13)

 

  Transportasi (2)

   
Publikasi Terkini
 
Pencarian
 

  
Berlangganan Berita
 

  



Museum Radyapustaka, Surakarta

 

Museum Konperensi Asia Afrika

Pengantar | Komentar | Galeri Foto


mkaa_prangko.jpg

PRANGKO PERINGATAN
25 TAHUN KONFERENSI ASIA-AFRIKA

KUNJUNGAN MUSEUM
Museum Konperensi Asia-Afrika, tempat sejarah Asia dan Afrika dikibarkan, tempat Kemitraaan Asia dan Afrika ditegakkan demi masa depan yang lebih baik.

Berlokasi di Bandung, Museum Konperensi Asia-Afrika memiliki sejarah sebagai tempat Konferensi Asia-Afrika tahun 1955. Museum ini diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia, Soeharto, pada tanggal 24 April 1980 pada Peringatan 25 Tahun Konferensi Asia-Afrika.

Menyambut Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Afrika 2005 serta Peringatan 50 Tahun Konferensi Asia-Afrika, museum tersebut direnovasi. Perubahan pada diri Museum Konperensi Asia-Afrika sedang dan akan terus berlangsung, menuju satu museum dengan berbagai ruang pamer pilar-pilar Kemitraan Asia-Afrika, dilengkapi dengan perpustakaan modern Asia-Afrika.

SEJARAH 1955
Berakhirnya Perang Dunia II (Agustus 1945) tidak serta merta mengakhiri situasi permusuhan antarbangsa. Situasi dunia terus memanas akibat adanya 'Perang Dingin' antara Blok Barat dan Blok Timur, serta masih adanya penjajahan, terutama di kawasan Asia dan Afrika. Pengembangan senjata nuklir juga semakin menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya perang dunia selanjutnya.

Saat situasi dunia semakin tak menentu, berlangsunglah Konferensi Asia-Afrika pada 18-24 April 1955. Konferensi ini berlangsung di Gedung Merdeka, Bandung, diikuti 29 negara. Hasil Konferensi Asia-Afrika yang paling terkenal adalah Dasasila Bandung, atau Sepuluh Prinsip dari Bandung. Prinsip-prinsip ini kemudian menjadi pedoman bagi bangsa-bangsa Asia dan Afrika dalam menggalang solidaritas dan kerja sama internasional. Semangatnya telah menambah kekuatan moral bagi para pejuang kemerdekaan bangsa-bangsa tersebut.

GEDUNG MERDEKA
Gedung Merdeka, arsitektur yang tak lekang oleh waktu dan sarat makna. Terletak di Jalan Asia-Afrika, Bandung. Berdiri pada tahun 1895 sebagai tempat perkumpulan orang-orang Eropa, Societeit Concordia.

Gaya Art deco ditonjolkan oleh C.P. Wolff Schoemaker pada tahun 1921 untuk memberikan warna rekreasi pada Gedung Merdeka. Perancang A.F. Aalbers, pada tahun 1940 menambahkan Gaya Internasional. Gaya untuk menarik lebih banyak anggota bergabung di Societeit Concordia.

Pada masa pendudukan Jepang, gedung itu berganti nama menjadi Dai Toa Kaikan dan digunakan sebagai pusat kebudayaan. Menjelang Konferensi Asia-Afrika tahun 1955, gedung itu mengalami perbaikan dan diubah namanya oleh Presiden Republik Indonesia, Soekarno, menjadi Gedung Merdeka.

PAMERAN TETAP
Ruang Pameran Tetap memamerkan koleksi berupa benda-benda tiga dimensi dan foto-foto dokumenter peristiwa yang melatarbelakangi Konperensi Asia-Afrika, Pertemuan Tugu, Konperensi Kolombo, Konperensi Bogor, Konperensi Asia-Afrika 1955, dan dampak Konperensi Asia-Afrika bagi dunia internasional, serta profil negara-negara peserta Konferensi Asia-Afrika yang dimuat dalam sarana multimedia.

PERPUSTAKAAN
Perpustakaan mengoleksi buku-buku sejarah, politik, sosial dan budaya negara-negara Asia-Afrika; dokumen-dokumen mengenai Konferensi Asia-Afrika, konferensi-konferensi pendahulu, KTT Asia-Afrika 2005, serta majalah, surat kabar, dan 'Braille Corner' untuk para tunanetra.

INTERNET
Tersedia fasilitas komputer dengan koneksi internet dan Wi-Fi

RUANG AUDIOVISUAL
Ruang Audiovisual menayangkan film-film dokumenter mengenai kondisi dunia hingga tahun 1950-an, Konferensi Asia-Afrika, konferensi-konferensi pendahulu, konferensi selanjutnya dan KTT Asia-Afrika tahun 2005. Selain itu ditayangkan pula pemutaran dan diskusi film tematik secara berkala mengenai kehidupan sosial budaya bangsa-bangsa Asia Afrika.

KEDAI CENDERA MATA
Berbagai macam cendera mata unik dan khas tersedia di kedai cendera mata.

KEGIATAN KOMUNITAS
Sebagai hasil jalinan kerja sama dengan sejumlah komunitas, Museum Konperensi Asia-Afrika yang berbasis pada konsep 'Participatory Museum' memiliki sejumlah program publik.

PEMANDUAN
Tersedia pemandu untuk kunjungan kelompok dalam bahasa Indonesia, bahasa Sunda, bahasa Inggris, dan bahasa Perancis yang memerlukan reservasi sebelumnya.

PERATURAN BERKUNJUNG
Demi kenyamanan pengunjung museum, mohon agar memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  • Tidak berlarian di museum. Bicaralah dengan nada tenang. Gunakan suara rendah di semua area museum agar tidak mengganggu pengunjung lain.
  • Harap tidak makan, minum, mengunyah permen karet, atau menggunakan produk tembakau lainnya di dalam museum kecuali di kafe museum.
  • Pengunjung tidak diperbolehkan membawa senjata atau sejenisnya.
  • Tidak diperkenankan membawa binatang peliharaan.
  • Tidak diperkenankan mengenakan sandal jepit atau sejenisnya.
  • Boleh berfoto namun tidak menggunakan kilat dan kaki tiga (tripod).
  • Untuk meningkatkan interaksi, pengunjung disarankan mengurangi penggunaan ponsel kecuali pada keadaan darurat saja.
  • Tidak menyentuh artefak.
  • Tidak masuk ke tempat dimana tur sedang berlangsung, silakan kembali kemudian.
  • Tidak menggunakan perangkat pameran sebagai alas untuk menulis.

Museum Konperensi Asia-Afrika juga menyelenggarakan kegiatan pameran temporer tematik secara berkala yang berkaitan dengan Semangat Bandung dan Kerjasama Kemitraan Strategis Baru Asia-Afrika (NAASP). Untuk informasi terkini termasuk kegiatan pameran temporer dan kegiatan komunitas lainnya dapat dilihat pada publikasi cetak atau melalui website kami: www.mkaa.or.id

JALUR ANGKUTAN UMUM

  1. Dari Terminal Bus Cicaheum: Naik bus kota jurusan Cicaheum-Leuwi Panjang. Turun di Halte Bus Asia-Afrika. Jalan kaki sejauh kurang lebih 100 meter ke barat menuju Alun-alun Bandung.
  2. Dari Terminal Bus Leuwi Panjang: Naik bus kota jurusan Cicaheum-Leuwi Panjang. Turun di Halte Bus Alun-alun Bandung. Jalan kaki sejauh sekitar 100 meter ke timur menuju Jalan Braga.
  3. Dari Stasiun Kereta Api Kebon Kawung Bandung: Naik angkutan kota jurusan St. Hall-Gedebage. Turun di perempatan Jalan Braga-Naripan. Jalan kaki ke arah selatan sejauh kurang lebih seratus meter menuju Jalan Braga.

 

Sumber: Brosur 'Museum Konperensi Asia-Afrika', Direktorat Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik, Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia

 

ALAMAT:
MUSEUM KONPERENSI ASIA AFRIKA
Jl. Asia-Afrika no. 65
Bandung
Jawa Barat

Telp. 022 423 3564
Fax. 022 423 8031

http://www.mkaa.or.id
http://www.asianafrican-museum.org

JAM KUNJUNGAN:
Senin - Jumat 08.00-15.00
Museum tutup tengah hari (12.00-13.00) untuk istirahat siang.

Pengunjung berkebutuhan khusus dan kunjungan berkelompok lebih dari 25 orang harap melakukan reservasi sebelumnya.

TIKET:
Pengunjung tidak dikenakan biaya masuk kecuali untuk kegiatan tertentu.

 

 

 

 
  Copyright © 2009 Museum Indonesia. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.